Mengapa saya merasa malu untuk merahsiakan tempoh saya selama bertahun-tahun

Saya berkongsi ingatan remaja yang mengerikan ini dengan harapan dapat mengajar orang bagaimana mereka harus bercakap dengan seorang wanita muda yang baru mendapat tempoh pertama

neraka nerakaKredit: HelloFlo / https://www.youtube.com/watch?v=0XnzfRqkRxU

Saya berumur 12 tahun ketika mendapat tempoh pertama. Kami bercuti keluarga, dan saya tidak memberitahu siapa pun. Berkongsi tonggak badan yang melibatkan bahagian peribadi anda tidak begitu mudah apabila anda dilayari kereta dengan ibu bapa dan saudara anda. Saya tahu ayah saya akan membuat saya tidak selesa dengan beberapa komen bodoh, dan saya tidak mahu berurusan dengan mereka - terutamanya kerana saya tidak mempunyai tempat untuk berundur. Saya bertahan minggu ini dengan alas kertas tandas buatan tangan. Ia tidak menyeronokkan, tetapi sangat berbaloi untuk mengelakkan kekemasan yang tidak dapat dielakkan yang akan berlaku setelah saya memberitahu ibu saya dan seluruh keluarga mengetahui.

Sebenarnya, saya sangat takut idea ayah saya mendapat tahu, saya menyembunyikan tempoh saya dari kedua ibu bapa saya selama dua tahun.

Dua tahun penuh. Sekiranya anda fikir menyembunyikan jangka masa anda selama dua tahun agak mencabar, anda betul. Aliran saya meningkat setelah beberapa kitaran, dan alas buatan tangan itu tidak lama lagi. Saya dikurangkan untuk mencuri alas dari ibu saya, menyembunyikan yang terpakai di tong sampah dan berharap dia tidak menyedarinya. Saya akan menggunakan semua tempat saya untuk pergi ke tandas di sekolah, di mana saya akan membeli sebanyak mungkin tampon dari mesin layan diri.





Rahsia dua tahun ini mungkin terdengar tidak perlu, tetapi akan lebih masuk akal semasa anda terus membaca.

Ketika berusia 14 tahun, ibu saya menjadi prihatin. Dia menyatakan bahawa jika saya tidak memulakan haid saya tidak lama lagi, dia akan membawa saya ke doktor.



Melihat ke belakang, dia mungkin tahu bahawa saya sedang haid tetapi tidak mahu berhadapan dengan saya - dia membuat komen untuk menakutkan saya agar memberitahu.

Saya dengan mudah 'memulakan' tempoh saya tidak lama selepas perbualan itu. Saya pergi ke bilik mandi untuk melakonkan pemandangan klasik yang saya tonton dalam video akil baligh di sekolah. Saya memanggil ibu saya dari tandas dan melalui pintu, dan memberitahunya bahawa haid saya telah bermula dan saya memerlukan alas. Saya mendapat yang diharapkan 'Oh, anda akhirnya seorang wanita!' tindak balas yang saya amat takutkan, tetapi saya juga lega kerana saya tidak perlu lagi mencari bekalan masa. Saya meminta ibu saya untuk tidak memberitahu ayah saya supaya dia tidak membawanya bersama saya, tetapi saya tahu saya membuang nafas.

Sudah sehari sejak saya menyampaikan berita kepada ibu saya. Saya fikir saya selamat dari ayah saya mengakui tempoh saya - tetapi saya salah.



Saya menonton TV di sofa ketika ayah saya berjalan, berhenti sejenak, dan berkata, 'Anda harus berhati-hati mulai sekarang ketika anda duduk di perabot.'

Saya malu, jadi saya tidak mengendahkannya. Kemudian dia dengan lebih tegas bertanya, 'Adakah anda tahu apa yang saya bicarakan?' Saya mengerang 'ya,' dan mujurlah dia mengundurkan diri tanpa komen lebih lanjut.

GettyImages-629428285.jpg GettyImages-629428285.jpgKredit: BSIP / UIG melalui Getty Images

Saya berasa sangat malu pada masa itu, tetapi saya sama sekali tidak memahami besarnya komen yang mengerikan itu sehingga dewasa. Pertama sekali, tidak mungkin saya akan mengotorkan perabotnya yang murah. Kami semua mengalami kebocoran atau dua sebelumnya, tetapi kami tidak meninggalkan jejak darah di belakang kami seperti anjing yang panas. Bukan sahaja dia membuat saya merasa kotor - seolah-olah saya tidak layak duduk di sofa - dia juga nampaknya menyangka bahawa saya adalah orang bodoh yang tidak tahu bagaimana menggunakan tuala wanita. Dalam sekelip mata, selama bertahun-tahun mencuri produk haid dan memasukkan seluar dalam saya dengan kertas tandas sayangnya dibenarkan.

Saya berkongsi ingatan remaja yang mengerikan ini untuk menyoroti pentingnya mempunyai sedikit kebijaksanaan ketika berhadapan dengan seorang wanita muda yang baru mendapat tempoh pertama.

Akil baligh sudah merupakan masa yang tidak selesa, dan stigma yang tidak adil masih mengelilingi haid. Apabila seorang ayah membuat anak perempuannya merasa seperti binatang kotor kerana dia haid, dia mengekang stigma dan trauma terhadap fungsi tubuh wanita yang sangat semula jadi dan tidak dapat dihalang. Tidak ada wanita yang memilih untuk keluar darah dari farajnya setiap bulan, jadi kita tidak boleh bertindak seperti penyakit?

Sekiranya anda tidak dapat memikirkan sesuatu yang bermanfaat untuk disampaikan kepada anak perempuan anda setelah dia mendapat haid pertama, jangan katakan apa-apa - jauh lebih baik daripada mencederakan anak perempuan anda seumur hidup.

Rachel Cox adalah ibu dari dua orang yang tinggal di rumah dan tinggal di luar bandar Missouri. Satu pon konservatisme Midwest dengan secangkir progresivisme menghasilkan analisisnya yang bernas mengenai isu-isu wanita dan kritikan budaya. Dia mengumpulkan penghapus teka-teki Jepun dan minum soda kraf dari gelas sampanye.