Inilah yang salah orang mengatakan 'Selamat Bercuti' dan bukannya 'Selamat Hari Krismas'

Walaupun apa yang diberitahu oleh konservatif, tidak ada 'Perang pada Krismas.'

Pokok Krismas dilihat semasa pratonton hiasan percutian di Grand Foyer Gedung Putih di Washington, DC, 27 November 2017. / AFP FOTO / SAUL LOEB (Kredit gambar harus dibaca SAUL LOEB / AFP / Getty Images) Pokok Krismas dilihat semasa pratonton hiasan percutian di Grand Foyer Gedung Putih di Washington, DC, 27 November 2017. / AFP FOTO / SAUL LOEB (Kredit gambar harus dibaca SAUL LOEB / AFP / Getty Images)Kredit: SAUL LOEB / AFP / Getty Images

Selama yang kita ingat, ahli politik konservatif dan pakar Fox News telah bertengkar tentang 'Perang pada Krismas' dan sekarang bahawa Donald Trump telah membuat janji dengan jayanya untuk 'mulai mengucapkan Selamat Hari Natal lagi,' itu pasti berada di puncaknya . Tetapi orang tidak faham mengucapkan 'selamat bercuti' dan bukannya 'Selamat Hari Krismas' tidak ada kaitan dengan merampas hak seseorang untuk melakukan apa sahaja. Ini juga bukan mengenai 'kebenaran politik.' Trump, dan penyokongnya, benci 'betul secara politik' tetapi sebenarnya hanya untuk bersikap baik, penyayang dan inklusif. Apa sahaja yang anda lakukan atau katakan bahawa seseorang boleh menyebutnya 'betul dari segi politik', biasanya juga bersikap empati dan baik.

Serius, tidak pernah ada Perang pada Krismas .

Mari kita semua mengetahuinya melalui pemikiran orang lain. Kamu tahu bagaimana perkauman terbalik tidak boleh wujud kerana orang kulit putih mempunyai semua kekuatan? Fikirkan seperti itu. Kristian, Tradisi Eropah adalah undang-undang tanah ketika bercuti. Krismas mengambil alih segalanya - jalan awam jangan beri pokok Krismas, set kelahiran dimasukkan depan bangunan perbandaran , dan setiap kedai dan iklan TV ... Neraka, malah Google Doodle meraikannya Krismas sepanjang bulan.

Menurut Pusat Penyelidikan Pew, 81 peratus daripada orang bukan Kristian menyambut Krismas HANYA KERANA.

Terdapat cuti keagamaan lain yang dirayakan oleh budaya lain pada musim Krismas, terutamanya kerana mereka ingin memberi sesuatu kepada masyarakat mereka untuk diraikan semasa semua kekacauan Kristian sedang berlangsung. Hannukah tidak disambut secara meluas di A.S. hingga akhir abad ke-19 ketika beberapa rabbi ingin memberikan sesuatu kepada anak-anak mereka dan mendekatkan mereka dengan agama mereka dan berhubung dengan warisan Amerika baru mereka. '[Komuniti Yahudi] tidak melihat Krismas sebagai sesuatu mereka dapat melakukannya dengan mudah kerana itu orang Kristian, tetapi mereka mahu melakukan sesuatu seperti itu kerana itu orang Amerika, ”kata Dianne Ashton, profesor Pengajian Amerika di Universiti Rowan di New Jersey kepada NPR.





Kwanzaa pertama kali dirayakan pada tahun 1966 sebagai cara untuk meraikan warisan Afrika Amerika hanya selama lima hari, sekali lagi, di tengah-tengah percutian Kristian yang besar. Percutian ini tidak bertujuan untuk menggantikan Krismas, tetapi untuk membolehkan komuniti orang lain merayakan warisan mereka sendiri jika mereka tidak percaya kepada Yesus dan Santa Claus. Juga, mari kita nyata: Krismas cenderung mengalir ke semua perkara lain yang berlaku antara Hari Kesyukuran dan Tahun Baru.

Jadi tidak, ada tiada Perang Pada Krismas, kerana ia ada di mana-mana dan kemungkinan akan kekal seperti itu selamanya.

Donald Trump serius untuk memancarkan Krismas di wajah semua orang, sama ada mereka mahu gembira dan cerah atau tidak. Salah satu janji kempennya adalah bahawa dia akan memastikan orang-orang mulai mengucapkan 'Selamat Hari Krismas' lagi dan dia sudah membuatnya baik, dengan meletakkan 'Selamat Hari Natal' kad Rumah Putih rasmi dan memasang set kelahiran di tengah-tengah semua hiasan merah dan hijau. Keluarga Obama marah banyak konservatif dengan menulis ' Selamat Bercuti ”pada kad keluarga mereka dan mempertimbangkan untuk tidak membuat creche pada tahun pertama mereka memegang jawatan. (Akhirnya, mereka menyetujui, yang mungkin merupakan panggilan baik dari segi politik.)



Fox News memuji Rumah Putih minggu ini untuk tidak 'malu' untuk mengatakan 'Selamat Krismas.' Seorang penulis pendapat mengingatkan para pembaca tentang masa lalu yang buruk ketika keluarga Obama berusaha membawa beberapa kelas ke ibu kota, menulis, “Ya, pembaca yang baik, Barack dan Michelle Obama ingin menandai Krismas pertama mereka di Gedung Putih dengan melemparkan Bayi Yesus keluar dari bangunan. Selama beberapa tahun, hiasan Rumah Putih lebih berpusat pada haiwan peliharaan daripada berpusat pada Yesus. ' Di manakah orang mendapat idea ini? Obamas mungkin meletakkan 'cuti' di kad mereka, tetapi mereka juga selalu mengirimkan ucapan 'Selamat Hari Natal' kepada orang-orang, jadi semuanya salah mengenai hal ini.

Fakta: Tidak ada yang membuang Bayi Yesus ke mana sahaja.

Trump suka bermain dengan penyokongnya yang sangat konservatif dan sangat sensitif yang tidak tahan menghirup kopi mereka dari 'cawan percutian'. Tahun lalu dia berkata, “Kamu pergi ke kedai, kamu tidak melihat perkataan Krismas . Di sini tertera 'selamat hari raya'. Saya berkata, 'Di mana Krismas?' Saya memberitahu isteri saya, 'Jangan pergi ke kedai-kedai itu.' . . Saya mahu melihat Krismas. ' Awal tahun ini, dia bahkan mengatakan kepada orang-orang bahawa 'kita' orang Amerika tidak 'menyembah' pemerintah, tetapi Tuhan, yang ... tidak seharusnya benar sama sekali.

Walaupun bangunan pemerintah, uang, dan cara kita menegaskan bahawa kita 'satu bangsa, di bawah Tuhan' membuatnya kelihatan seperti semua orang beragama Kristian atau merayakan Krismas, itu tidak terjadi. Juga, secara teknikal, terdapat banyak cuti, termasuk Tahun Baru, yang berlaku antara 30 November dan 1 Januari, jadi mengatakan 'Selamat Bercuti' atau 'Selamat Tahun Baru' hanya merangkumi dan betul.



Anda tahu betapa canggungnya ketika anda menaiki kapal terbang dan anda secara refleks memberitahu ejen syarikat penerbangan yang memeriksa anda, 'Anda juga!' setelah mereka berkata 'mempunyai penerbangan yang bagus?' Atau apabila pelayan memberitahu anda untuk menikmati makanan anda dan anda berkata, 'Anda juga!' bersikap sopan, tetapi mereka tidak makan? Itulah yang anda lakukan sekiranya anda hanya mengucapkan 'Selamat Hari Krismas' kepada semua orang yang anda lihat. Mengucapkan selamat Tahun Baru atau musim percutian kepada orang-orang hanyalah sopan dan fakta.

Jelas, orang yang percaya bahawa ada Perang pada Krismas tidak peduli dengan adab atau fakta. Menurut Pusat Penyelidikan Pew, majoriti orang Amerika bahkan tidak peduli jika peruncit atau orang mengucapkan 'Selamat Bercuti' dan juga tidak keberatan dengan pameran keagamaan di hadapan bangunan awam selagi terdapat pelbagai hari cuti. Jadi hanya Trump, penyokongnya yang tidak masuk akal, dan beberapa wartawan Fox News yang tersasar yang berperang dalam 'perang' ini.

Jenaka itu pada dasarnya adalah mereka, kerana kebanyakan orang yang rasional tidak begitu peduli bagaimana anda menyambut mereka selagi mereka dijemput ke pesta percutian anda. Daripada membuat berita palsu, lebih penting untuk memberi tumpuan kepada keluarga dan rakan anda semasa musim percutian. Jangan biarkan yang kalah dan pembenci memberitahu anda perkara yang berbeza.