Ini adalah bagaimana saya menjimatkan wang sebelum dan semasa sekolah siswazah untuk melunaskan pinjaman pelajar saya

Berbanding dengan pelajar lain, saya bernasib baik dengan hanya mengambil lebih dari $ 50,000 pinjaman pelajar. Betapa menjijikkan itu? Ini adalah bagaimana saya terpaksa membuat anggaran selama bertahun-tahun untuk membayar hutang ini, dan mengapa pinjaman pelajar begitu berbahaya bagi kehidupan kita dan masa depan masyarakat kita.

Sedikit lebih dari setahun yang lalu hari ini, pada bulan Mei 2018, saya telah membayar $ 51,758.29 kepada kerajaan pusat untuk menyelesaikannya, sekali dan untuk semua, pembayaran pinjaman pelajar saya . Semasa saya menutup telefon dengan pegawai pinjaman dan menerima resit e-mel untuk urus niaga, saya tahu ia adalah saat yang sangat penting. Rakan saya melontar dan berteriak tepat di sebelah saya — sangat mengecewakan orang lain di perpustakaan — tetapi saya masih belum dapat memproses graviti sebenarnya.

Pasti, saya telah mengira berapa pembayaran pinjaman bulanan saya jika saya tidak melunaskan jumlah penuh ketika itu, tetapi ia juga terasa seperti usus untuk melihat semua wang ini yang saya bekerja dengan bersungguh-sungguh untuk menyelamatkan secara tiba-tiba ... hilang.

Ketika saya melihat kembali saat itu dan mengingati semua yang harus saya lakukan untuk sampai ke tahap itu, saya berdua bangga dan sangat kecewa dengan semua cara pinjaman pelajar sepenuhnya menghalang pelajar dari mencapai semua yang ingin kita lakukan. Dan saya mengatakan ini sebagai seseorang yang sekurang-kurangnya mempunyai sokongan keluarga membantu saya sampai ke tahap di mana saya dapat membayar balik pinjaman ini - bukan sesuatu yang dimiliki oleh semua pelajar.





Inilah yang harus saya lakukan, dan sumber yang saya perlukan, untuk melunaskan pinjaman pelajar saya sepenuhnya.

Walaupun dengan hak istimewa untuk tidak mempunyai pinjaman pelajar sarjana yang belum dijelaskan, saya masih berhutang lebih daripada $ 50,000 untuk program satu tahun. Sejak saya berumur 16 tahun, atau mungkin lebih muda, saya mempunyai impian untuk menjadi wartawan, sebahagiannya berkat pandangan saya tentang HARI INI menunjukkan dan 60 Minit . Semasa tahun kedua sekolah menengah, guru Bahasa Inggeris saya mengesyorkan agar saya memeriksa surat khabar pelajar kami. Setelah melangkah ke ruang berita itu untuk menulis, menyiasat, dan menghasilkan karya yang akan dibaca oleh remaja lain, saya tahu saya memerlukan lebih banyak.

Penasihat kewartawanan mengesyorkan agar saya melihat Universiti Northwestern. Saya menghubungi beberapa profesor di sana untuk mengetahui lebih lanjut mengenai sekolah kewartawanan mereka, dan saya cukup bernasib baik kerana dapat mengetahui tentang program mereka yang dirancang untuk pelajar sekolah menengah untuk mencelupkan kaki ke universiti. Malangnya, saya tidak mengikuti program itu (atau mungkin saya tidak memenuhi tarikh akhir - saya tidak ingat sekarang). Tetapi saya tahu dalam hati bahawa saya mahu pergi ke sekolah itu akhirnya, datang ke neraka atau air tinggi.



Maju cepat hingga Jun 2015, ketika saya lulus dari Universiti Seattle dengan dua gelar Sarjana dalam Kesusasteraan Inggeris dan Pengajian Filem dan seorang yang masih kecil dalam bahasa Sepanyol — tetapi tidak mempunyai pekerjaan.

Saya cukup bernasib baik kerana dapat berpindah bersama ibu bapa saya dan bekerja di perkhemahan musim panas lama saya di Bay Area, tetapi selepas musim panas itu, satu-satunya rancangan saya adalah mencari pekerjaan dan menyimpan wang yang cukup untuk satu hari lagi ke Northwestern untuk program tuan mereka.

Menjelang musim gugur, saya telah menghantar 85 permohonan pekerjaan sambil mengurus keluarga di Bay Area dan hilang akal. Saya akhirnya mendapat pekerjaan sepenuh masa sebagai rakan pentadbiran di Universiti Stanford, dan jabatan yang akan saya kerjakan ialah Pejabat Wakil Provost untuk Pendidikan Siswazah. Ini benar-benar menjadi rahmat penyelamat saya dari segi memahami proses permohonan lulusan dan bagaimana sekolah siswazah berfungsi.

bilakah lima puluh warna kelabu diterbitkan

Sebaik sahaja cek itu masuk, saya mula menyimpan semua dan apa sahaja yang saya dapat, hanya dimungkinkan oleh hak istimewa untuk tinggal bersama keluarga saya yang murah hati tanpa sewa dan tidak mempunyai sesiapa yang perlu dijaga melainkan saya sendiri.



Menyimpan semua yang saya maksudkan dengan mengambil 75 peratus — ya, anda membacanya dengan betul — dari setiap cek dan memasukkannya terus ke dalam akaun simpanan berjudul “Selamat Tears.”

Pekerjaan itu dibayar dengan cukup, tetapi masih dalam ruang lingkup pekerjaan tingkat awal, jadi saya mencari peluang lain yang dapat saya muat dalam sekitar 40 jam atau bahkan 50 jam minggu, sama ada itu bermaksud menjaga anak, duduk di rumah, duduk, bekerja sekali, dan lain-lain. Saya juga mula mengubah tabiat saya dari masa ke masa dalam hal bergaul dengan rakan-rakan - tidak ada lagi pengembaraan berjam-jam ke bar, atau pergi makan malam dengan orang tiga kali seminggu. Tidak, kami akan melakukan kenaikan atau sukarela, kerana (a) percuma tetapi juga (b) sangat menyenangkan dan sihat.

Selama dua tahun, saya melihat jumlah dalam akaun 'Happy Tears' saya terus bertambah perlahan tetapi stabil. Namun, saya tahu bahawa saya perlu mengambil pinjaman pelajar untuk membayar selebihnya. Saya sangat bernasib baik kerana tidak mempunyai pinjaman sarjana yang belum dijelaskan kerana biasiswa dan kemurahan hati ibu bapa saya, tetapi itu tidak akan berlaku untuk sekolah siswazah.

bercahaya dalam gaun gelap bertemu gala

Dari kursus mingguan (yang tidak membantu skor saya) hingga terpaksa membeli transkrip saya dari kuliah saya (satu lagi fakta aneh mengenai sistem pendidikan hari ini) hingga yuran permohonan (ha, anda tidak pernah mendapatkannya kembali), saya mula benar-benar tanya bagaimana saya dapat melakukan ini.

Proses permohonan sekolah siswazah - dari GRE yang ditakuti hingga kursus persiapannya - mengambil sejumlah wang sendiri. Dari kursus mingguan (yang tidak membantu skor saya) hingga terpaksa membeli transkrip saya dari kuliah saya (satu lagi fakta aneh mengenai sistem pendidikan hari ini) hingga yuran permohonan (ha, anda tidak pernah mendapatkannya kembali), saya mula benar-benar tanya bagaimana saya dapat melakukan ini. Northwestern hampir $ 100K untuk satu tahun tuisyen pilihan kedua dan ketiga saya tidak jauh dari itu. Apa lagi yang boleh saya lakukan untuk menjimatkan wang?

Saya mendapat hak istimewa untuk memiliki akaun simpanan yang dimulakan oleh ibu bapa saya sebagai remaja — sumber yang pastinya tidak tersedia untuk setiap pelajar atau remaja kolej — dan sekarang ia merupakan sumber yang berpotensi untuk sebahagian daripada bil sekolah siswazah tidak dilindungi dengan pinjaman. Saya mula bekerja lembur sebanyak mungkin, yang oleh bos saya dengan ramah mengizinkan saya untuk melakukannya dengan alasan. Saya menghabiskan lebih sedikit wang untuk aktiviti dengan rakan-rakan saya. Ia memerlukan banyak masa, dari segi masa dan kewarasan.

Akhirnya, setelah panik dan menjadi senarai tunggu tiga pilihan utama saya, saya mengetahui penerimaan saya ke Northwestern melalui mel suara dari salah seorang penasihat akademik yang saya hubungi selama empat tahun. Saya menangis di dapur pejabat saya. Kemudian saya menyedari bahawa saya harus berpindah ke Chicago dari Bay Area dalam sebulan.

Sebelum berpindah, saya menjumpai sebuah apartmen dengan bantuan kawan baik ibu saya yang bernasib baik tinggal di Chicago dan dapat mengarahkan saya ke kawasan yang paling berpatutan. Saya memastikan tinggal dalam anggaran kurang dari $ 750 sebulan. Saya mula menjadi sukarelawan di YMCA tempatan untuk (a) menjadi sukarelawan di komuniti baru saya dan (b) bertemu orang tanpa menghabiskan wang. Seperti semua pelajar siswazah, saya mendapat kad pengangkutan awam CTA tanpa had ('percuma', tetapi benar-benar dimasukkan dalam tuisyen $ 100K) dan menggunakannya untuk pergi ke kelas, sukarelawan, dan gimnasium. Betul, sebagai pelajar, anda mendapat akses percuma ke gim universiti, jadi boleh juga menggunakannya.

Pernah di Chicago dan dalam program master saya, pelajaran yang telah saya sempurnakan sejak beberapa tahun kebelakangan ini - serta kebiasaan seumur hidup saya setelah dibesarkan oleh para penyelamat - berlanjutan sehingga saya mengalami program dan bandar, tetapi juga tidak meniup semua yang telah saya simpan.

Barangan runcit dibeli secara pukal sebulan sekali, dengan bil saya sering berjumlah $ 150 atau kurang. Pasti, saya akan keluar dengan rakan-rakan dari program ini, tetapi saya akan berusaha untuk memastikan bil saya serendah mungkin, walaupun itu bermaksud tidak minum. Perbelanjaan kopi setiap hari bukanlah satu perkara — saya adalah penggemar kafein, tetapi saya lebih suka menjimatkan wang saya dengan minum kopi pejabat daripada menghabiskan lebih dari $ 30 seminggu untuk jus kacang. Semua yang saya dapat simpan, saya akan.

minyak kelapa kp sebelum dan selepas

Ketika program sepanjang tahun hampir berakhir, saya cuba mencari pilihan terbaik dari segi pembayaran balik pinjaman saya. Tetapi saya tidak tahu apa yang saya lakukan selepas tamat pengajian. Di mana saya akan tinggal? Di mana saya hendak bekerja? Tawaran pekerjaan dari surat khabar yang berlainan di A.S. adalah ... baik, katakan saja gaji mereka jauh lebih rendah daripada yang saya jangkakan. Terutama setelah menghabiskan banyak untuk ijazah.

Sebilangan profesor membuat saya merasa bodoh kerana meneruskan tawaran pekerjaan seperti: Mengapa tidak mengambil magang, walaupun tidak dibayar? Bagaimana dengan persekutuan di ibukota negara di organisasi media yang sangat ternama itu, dengan peluang 40 persen untuk mendapatkan pekerjaan, setelah setahun bekerja di sana dengan gaji minimum?

Contohnya, ambil posisi di Carolina Selatan yang saya tawarkan, dengan harga $ 25,000 setiap tahun. Berapa lama masa yang diperlukan untuk membayar balik pinjaman yang saya kumpulkan semasa program ini? Sekiranya saya mengira dengan betul (yang saya ada), pembayaran pinjaman saya adalah $ 700 sebulan untuk 10 tahun akan datang. Menjana $ 25,000 di salah satu bandar paling mahal di A.S. sebelum cukai — atau bahkan di bandar yang lebih kecil — sebenarnya — tidak akan memotongnya.

Kenyataannya adalah bahawa setelah dua tahun tinggal di rumah tanpa sewa, menjimatkan 75 peratus daripada semua gaji saya, bekerja beberapa kesibukan, dan tidak menghabiskan semuanya untuk pelajaran kerana pinjaman, saya masih mempunyai sejumlah wang yang mengejutkan dalam akaun 'Happy Tears' saya.

Setelah berulang-alik sendiri — bersama dengan perbincangan dengan rakan dan keluarga saya — saya memutuskan untuk mengambil risiko sehingga saya tidak perlu lagi berurusan dengan FAFSA atau MOHELA atau pegawai perkhidmatan pinjaman lain itu lagi. Saya tidak akan mempunyai pinjaman pelajar untuk menghantui saya untuk dekad berikutnya dalam hidup saya. Saya memutuskan bahawa, setelah mendapat tuanku, saya akan menggunakan simpanan 'Happy Tears' yang tersisa untuk membayar balik pinjaman $ 51,758.29, sekaligus.

Walaupun dengan hak istimewa untuk tidak mempunyai pinjaman pelajar sarjana yang belum dijelaskan, saya masih berhutang lebih daripada $ 50,000 untuk program satu tahun. Pukulan ke usus. Sebagai Laporan NPR , 'Orang Amerika berhutang sekitar $ 1.6 trilion hutang pinjaman pelajar. Itu kira-kira dua kali ganda anggaran semasa untuk Jabatan Pertahanan dan sekitar 22 kali anggaran untuk Jabatan Pendidikan. ' Menurut hutang.org , hutang pinjaman pelajar rata-rata sekitar $ 38,000, dan jumlah 'orang yang berusia lebih dari 60 tahun dengan hutang pinjaman pelajar meningkat empat kali lipat dalam dekad terakhir dari 700,000 menjadi 2,8 juta.'

hutang hutangKredit: Getty Images

Berapa banyak orang yang mempunyai wang sebanyak itu?

Saya mendapat sokongan rakan dan keluarga sepanjang proses ini. Sebilangan besar pelajar mungkin tidak, dan penawaran bantuan kewangan seringkali tidak menentu jika dibandingkan dengan jumlah kos pendidikan. Di Northwestern, saya mendapat biasiswa untuk seperlima dari jumlah kos. Ini bermaksud $ 80,000 harus datang dari tempat lain - pinjaman besar dan simpanan berjumlah tahun.

Ini tidak membantu bahawa kebanyakan program yang ingin dihadiri orang berada di kawasan yang mahal. Di Stanford, bekas tempat kerja saya, pelajar diberi tunjangan perumahan yang mengurangkan sewa bulanan mereka, tetapi sewa mereka masih dalam lingkungan $ 1,000- $ 1,600. Di New York — tempat saya berencana untuk menuju ke program NYU sebelum mendapat panggilan dari Northwestern — harga perumahan juga sama.

Awal tahun ini, the Stanford Daily mengeluarkan karya penyiasatan jangka panjang mengenai bagaimana pelajar siswazah - iaitu, mereka yang mempunyai visa J-1 dan dengan itu tidak dapat bekerja bersama pelajar lain semasa di universiti - mampu ... apa sahaja. Pelajar-pelajar yang berprofil — beberapa di antaranya telah lama saya bekerjasama— menyebut pokok buah-buahan di sekitar kampus sebagai sumber makanan yang berkelanjutan apabila mereka hanya diberi $ 200 hingga $ 300 setiap dua minggu.

Kami bahkan tidak dapat menyokong generasi saintis, doktor, penulis, profesor, guru, dan jurutera generasi akan datang dengan cukup wang untuk makanan ketika mereka berusaha untuk menamatkan pengajian siswazah mereka.

Kami menginginkan banyak dari generasi ini dan generasi akan datang, meminta mereka mencapai lebih banyak lagi dari segi pendidikan dan kerjaya mereka. Tetapi apa yang berlaku apabila gelar sarjana anda adalah tawaran yang membuat anda menggaru kepala, melihat penurunan gaji hampir $ 20,000 walaupun anda sekarang berpotensi lebih berkelayakan?

Menurut kajian oleh Pusat Statistik Pendidikan Nasional , kolej dan universiti dalam tahun akademik ini dijangka akan memperoleh 780,000 gelaran sarjana. dan 182,000 darjah doktor. Berapa banyak pelajar yang akan berada dalam keadaan yang sama dengan diri saya sendiri - mencari langkah seterusnya untuk (a) memperoleh pekerjaan yang membayar mereka dengan sewajarnya untuk pengalaman pendidikan lanjutan mereka sementara juga (b) menangani kesan kekal pinjaman pelajar hutang?

Setahun kemudian, saya lebih memikirkan kesan pinjaman pelajar saya dan bagaimana pinjaman mempengaruhi pelajar lain dalam keadaan yang serupa.

malia obama tidak pada ucapan perpisahan

Lebih sering daripada tidak, saya berharap saya dapat kembali dan benar-benar meneliti bagaimana gelar sarjana saya dapat membantu saya dalam usaha saya menjadi sebahagian daripada dunia kewartawanan. Kadang-kadang saya berharap saya dapat terus menyimpan wang untuk membeli sesuatu untuk ibu bapa saya untuk mengucapkan terima kasih atas semua yang telah mereka lakukan.

Namun, sekarang saya rasa perkara terbaik yang dapat kita semua lakukan adalah membuka perbincangan mengenai dikotomi ini — ingin mencapai matlamat pendidikan tinggi dan lebih tinggi, tetapi tidak membincangkan aspek kewangan yang berkekalan - sehingga pinjaman pelajar dimaafkan dan semua orang dapat memperoleh ijazah sarjana, gelar doktor, atau apa sahaja yang mereka mahukan, tanpa takut dengan kos runcit dan insurans kesihatan mingguan.

Saya sekarang telah melihat dua sisi sekolah siswazah, baik sebagai pekerja di universiti swasta dan juga sebagai pelajar siswazah. Dan saya bernasib baik dengan hanya membayar $ 51,758.29. Betapa menjijikkan itu?