Tidak di Kepala Anda: Bos 'Gadis Berarti' Lebih Biasa Daripada Yang Kita Fikirkan

Tidak di Kepala Anda: Bos 'Gadis Berarti' Lebih Biasa Daripada Yang Kita Fikirkan

Saya menemubual seorang wanita muda yang cerah awal 30-an, pintar-pintar, berkelayakan, bercita-cita tinggi-dan bingung. Mungkin juga sedikit ketakutan.

Dia bekerja untuk rakan wanita di firma perundingnya. Bosnya begitu bersungguh-sungguh sehingga penemu ramah saya berharap wanita itu, salah satu daripada beberapa wanita teratas di firma itu, mungkin menjadi mentornya. Tetapi dia mula merasakan ada sesuatu yang tidak kena. Dalam perjumpaan, bosnya akan menolak ideanya tanpa perbincangan malah memotongnya dari pertengahan ayat. Dia mula mendengar tentang perjumpaan lain yang dia rasa dia harus dijemput — tetapi tidak. Dia dikecualikan - bahkan secara sosial - dari lingkaran kepercayaan orang bosnya.

Terutama yang membingungkan adalah kenyataan bahawa jika tidak, dia baik di syarikatnya. Dia merasa dihormati dan disokong oleh anggota kanan firma lain. Dia hanya mempunyai satu masalah, tetapi nampaknya masalahnya besar.





Salah seorang rakan lelaki akhirnya menariknya ke samping, dan memberi amaran kepadanya bahawa bosnya menunjukkan kepada orang lain bahawa wanita itu mungkin lebih bahagia dalam pekerjaan 'lebih sesuai dengan kemampuannya.'

Semasa dia bercakap — berusaha meneliti apa yang salah dan apa yang harus dilakukan mengenainya — saya menyarankan: “Anda mungkin pernah bertemu dengan lebah ratu.” Setelah menghabiskan kerjaya saya dalam bidang psikologi yang sangat ramai wanita, dihuni oleh wanita yang sangat kompetitif, saya pernah melihat wanita jenis ini sebelumnya.



Istilah 'sindrom lebah ratu' muncul pada tahun 1970-an dari kajian mengenai jantina dan kadar kenaikan pangkat . Tampaknya memiliki kehidupan baru hari ini, dalam pendakian wanita secara besar-besaran melalui barisan pengurusan. Mereka yang menderita sindrom ini melindungi perimeter tempat mereka yang sukar dikalahkan di tangga dengan cara apa pun yang diperlukan. Jauh dari memupuk pertumbuhan bakat wanita yang lebih muda, mereka secara diam-diam mendorong pesaing yang mungkin dari trek pantas ke trotoar.

perkara yang harus anda ketahui mengenai kuiz sahabat anda

Ada yang berpendapat bahawa penganiayaan di tempat kerja ini merupakan perwujudan profesional dari 'gadis jahat' sekolah menengah - yang mampu mengeksploitasi kelemahan wanita yang mungkin tidak dilihat oleh lelaki, dengan menggunakan taktik yang mungkin tidak pernah disedari oleh rakan lelaki mereka. Serangan mereka membahayakan karier dan, menurut beberapa kajian, malah kesihatan. Tetapi mereka tidak meninggalkan cap jari.

Bagi wanita yang saya temu ramah, kekeliruan berpunca dari anggapannya bahawa ia tidak seharusnya seperti ini. Bagaimanapun, wanita-wanita inilah yang mempercepat pembuli lelaki yang menghantam meja ke arah usang.



Oleh kerana struktur lama yang dibina dan didominasi oleh lelaki, sudah hampir kesimpulan bahawa kebangkitan pemimpin wanita akan mewujudkan tempat kerja baru. Alih-alih menggunakan kekuatan seperti instrumen tumpul, mereka akan meningkatkan kemahiran insaniah - komunikasi, pembinaan pasukan dan pengembangan peribadi.

Tetapi beberapa wanita - tentu saja tidak semua, ada banyak, banyak bos wanita yang menyokong dan mengasuh dan luar biasa - menyuntik sifat kepemimpinan negatif mereka sendiri yang kurang terang-terangan melakukan konfrontasi, tetapi membuli sama. Terdapat tindak balas kekebalan oleh organisasi dan orang terhadap perubahan mendasar dalam jantina para pembuat keputusan. Ini adalah faktor penting di tempat kerja dan bukan sekadar penyimpangan blog atau penyimpangan rawak dalam mencari arah aliran.

Jangan salah sangka: Terdapat banyak bukti bahawa wanita mengubah tempat kerja menjadi lebih baik — dalam segala hal, dari kualiti keseimbangan kehidupan-kerja hingga kualiti hasil. Tinjauan utama oleh firma perunding Zenger / Rakyat diterbitkan dalam Kajian Perniagaan Harvard mendapati bahawa dalam memupuk kecekapan dan mengembangkan bakat, wanita mendapat markah lebih tinggi daripada lelaki. Di semua peringkat, wanita dinilai oleh rakan sebaya, bawahan dan bos sebagai pemimpin yang lebih baik.

Walau bagaimanapun, sering juga terdapat gambaran yang berbeda dan kurang cerah, terutama ketika wanita bekerja untuk wanita, yang tidak hanya didukung oleh pengalaman anekdot tetapi juga oleh kajian statistik.

KE tinjauan oleh Employment Law Alliance mendapati bahawa 45 peratus pekerja Amerika mengatakan bahawa mereka telah dibuli atau dianiaya di tempat kerja. Empat puluh peratus pengganggu dan pendera yang dilaporkan adalah wanita — yang memilih 70% wanita lain pada waktu itu.

Persatuan Pengurusan Amerika laporan bahawa 95 peratus wanita yang bekerja percaya bahawa mereka diremehkan oleh wanita pada suatu ketika dalam kerjaya mereka. The Institut Buli di Tempat Kerja mengatakan bahawa pengganggu lelaki pada umumnya adalah penyiksa peluang sama rata. Sebaliknya, pembuli wanita cenderung mengarahkan permusuhan mereka terhadap wanita lain.

Ada yang tidak beres (sekurang-kurangnya sebahagiannya) dalam persaudaraan profesional.

Wanita tidak suka apabila atasan wanita menggunakan gaya pengurusan yang kasar dan tegas - stereotaip lelaki - walaupun mereka merasa sangat diterima oleh atasan lelaki.

Saya tidak mengecam wanita di sini. Wanita yang mengelilingi pesaing berpotensi seperti sistem imun menyerang badan asing juga boleh menjadi makhluk keadaan. Wanita berpangkat tinggi selalunya merupakan golongan minoriti dalam pasukan kepemimpinan lelaki yang berat. Setelah berjuang menuju salah satu slot kepemimpinan yang terhad, mereka mungkin enggan dengan jenis persaingan yang dapat dipertandingkan untuk pekerjaan mereka. Sehingga kedudukan kepemimpinan atasan tersedia secara rutin bagi wanita seperti laki-laki, membekukan persaingan mungkin merupakan strategi bertahan hidup.

Kita juga harus mempertimbangkan bahawa beberapa eksekutif wanita bersikap jahat terhadap wanita lain kerana mereka bukan orang yang baik. Ia berlaku. Terutama dalam budaya kongkongan, mereka tidak sampai ke tempat mereka dengan membawa donat pada waktu pagi. Untuk menafikan bahawa wanita yang sukar bangkit menggunakan rasa takut sebagai alat kemajuan adalah dengan menafikan bahawa lelaki tidak melakukan perkara yang sama. Jantina bukanlah nasib yang lebih baik dan lembut.

Generalisasi berbahaya. Tetapi begitu juga penafian. Kepelbagaian dan konsistensi hasil tinjauan pekerja menunjukkan bahawa - walaupun melalui taktik dan motivasi mereka mungkin berbeza dari intimidator lelaki - beberapa bahagian gelombang baru pengurus wanita memenuhi syarat sebagai pengganggu.

Selagi mereka ada dalam jumlah yang cukup besar untuk muncul dalam tinjauan pekerja, mereka akan menjadi penghalang produktiviti, apatah lagi kemajuan jenis kepemimpinan wanita yang memang dapat mewujudkan tempat kerja yang lebih baik.