Saya berkahwin pada usia 20 tahun - inilah yang saya ingin saya tahu

Saya baru sahaja menuntut di kolej ketika berkahwin. Inilah yang ingin saya sampaikan kepada diri saya yang lebih muda.

1200.2x1 1200.2x1

Menikah pada usia 20 tahun adalah setaraf dengan kursus beberapa dekad yang lalu. Tetapi hari ini, banyak orang cenderung untuk berkahwin di kemudian hari, jadi 20 kelihatan cukup muda. Lagipun, pada usia 20 anda berada di tengah kuliah, dan anda juga tidak boleh minum sampanye secara sah di majlis perkahwinan anda sendiri. Saya gembira dengan pilihan saya, tetapi melihat ke belakang, ada beberapa perkara yang ingin saya ketahui.

Anda tidak perlu terburu-buru!

Ketika saya melihat kembali lintasan hubungan saya sebelum perkahwinan, saya menyedari betapa tergesa-gesa itu. Kita baru sahaja berkencan, supaya kita bertunang, dan boleh berkahwin. Ingatlah, ini semua berlaku dalam 1.5 tahun. Walaupun saya tidak menyesal berkahwin muda, sering kali saya dan suami merenung dan berfikir 'apa yang terburu-buru?' Nasihat saya kepada sesiapa yang mempertimbangkan perkahwinan muda adalah menamatkan kuliah terlebih dahulu dan kemudian berkahwin. Adakah kita masih akan berkahwin sekiranya kita menunggu sehingga tamat pengajian? Tentunya. Tetapi kita berdua juga dapat tinggal di kampus dengan rakan sebilik dan menjadi anak-anak untuk waktu yang lebih lama. Saya tahu bahawa rasanya asmara puting beliung harus berakhir dalam perkahwinan angin puyuh, tetapi meluangkan masa untuk menikmati menjadi muda dan menjadi pelajar kolej adalah masa yang anda tidak akan pernah kembali setelah anda berkahwin.





Semua orang berubah (dan itu adalah perkara yang baik)

berkawan dengan seorang lelaki 5 tahun lebih muda

Nasihat yang kami terima berulang kali sebelum menyusuri lorong adalah kami harus mempertimbangkan untuk menunggu hingga lebih dekat dengan usia tiga puluhan untuk menikah, kerana usia dua puluhan kami adalah masa perubahan yang berterusan. Seperti yang menyakitkan saya untuk mengakui ini, 'mereka' yang tidak menyenangkan itu betul mengenai bahagian perubahan. Perubahan tidak dapat dielakkan, terutamanya pada usia dua puluhan. Impian, matlamat, dan cita-cita suami saya telah berubah sepenuhnya sejak beberapa tahun kebelakangan ini. Tetapi perkara yang tidak berubah adalah siapa suami saya. Dia masih baik, penyayang, dan membuat saya ketawa. Kami saling melayan dengan hormat dan melakukan yang terbaik untuk sentiasa mengangkat satu sama lain. Kami masih terobsesi dengan kopi, sushi, dan anjing kami. Jadi ya, kami berdua telah berubah secara dramatik ... menjadi lebih baik dan lebih buruk. Tetapi di bawah semua perubahan yang cetek, saya selalu mengetahui dan selesa dengan siapa suami saya menjadi teras. Selagi masih ada, saya mengalu-alukan perubahan.



Bersedia untuk berkompromi, tetapi jangan melepaskan impian anda.

Pelajaran ini adalah sesuatu yang saya dan suami saya pelajari melalui percubaan dan kesilapan - sesuatu yang masih kami jalankan setiap hari. Semasa kami berkahwin, kami masih muda sehingga kami bertekad untuk membuktikan kepada semua orang bahawa kami dapat menyokong diri kami dari segi kewangan dan berjaya. Walaupun berjaya mencapai tujuan itu, kami melangkah mundur tahun lalu dan menyedari bahawa kami begitu fokus untuk dapat membayar bil kami sehingga kami berdua mengorbankan matlamat kami. Kami tidak membersihkan nafsu, dan tidak ada yang puas. Ia memerlukan sedikit masa, tetapi akhirnya kita bergerak ke arah yang benar. Sangat mudah untuk bimbang tentang penampilan luar dan kebebasan kewangan sebagai pasangan muda, tetapi pastikan bahawa anda tidak mengorbankan matlamat dan hasrat anda dalam hidup. Berkahwin atau tidak, matlamat dan impian individu anda penting. Perkahwinan tidak dan seharusnya tidak mengurangkan hadiah dan bakat unik anda yang anda tawarkan kepada dunia.

Berpegang pada rakan anda



Apabila anda berkahwin muda, anda dengan cepat menyedari bahawa anda kurang berhubungan dengan rakan anda. Contohnya, kebanyakan rakan kita masih bersekolah di kolej ketika kita berkahwin. Mereka prihatin dengan hal-hal seperti memasuki sekolah kejururawatan, akhirnya berusia 21 tahun, mengatur bilik asrama mereka, dan segala sesuatu yang normal bagi orang-orang di perguruan tinggi. Saya dan suami di sisi lain merasa tertekan mengenai bil, mencari penandatangan bersama untuk pajakan pangsapuri kami, menggabungkan dua keluarga menjadi satu keluarga bahagia yang besar, dan memikirkan cara hidup satu sama lain dan menjadi pasangan yang 'baik'.

bagaimana selebriti menangani pemberitahuan

Tidak perlu dikatakan, menjadi semakin sukar untuk berhubungan dengan banyak rakan kita. Kami masih bersenang-senang bersama, tetapi jaraknya semakin bertambah. Sebelum kami mengetahuinya, saya dan suami saling berpandangan dan bertanya-tanya bagaimana kami duduk sendirian di rumah pada hari Jumaat malam LAGI menonton Netflix. Ke mana rakan kita pergi? Kami akhirnya sampai ke tahap di mana kami menyedari bahawa hanya kerana lebih sukar untuk berhubungan dengan rakan-rakan tertentu, tidak memberi kami alasan untuk mengasingkan diri atau berhenti berusaha menjalin teman baru. Sangat mudah untuk menjadi rakan baik satu sama lain (dan hanya * eek *) ketika anda masih muda dan dalam situasi yang unik, tetapi tidak sihat. Ketika kami akhirnya mengetahui perkara ini dan saya mula menonton Mengikuti Kardashians dengan rakan-rakan dan bukannya suami, saya menjadi lebih bahagia.

Dengarkan nasihat, tetapi buat keputusan anda sendiri

Saya masih ingat duduk di lobi bilik asrama kuliah saya, ketika orang asing datang kepada saya dan berkata, “Mengapa anda berkahwin pada usia anda? Anda hanya bayi. ' Saya tercampak dan tidak selesa, dan cukup yakin bahawa saya menjawab soalan itu dengan ketawa yang canggung. Tidak banyak yang saya tahu, jenis nasihat yang tidak diminta akan dilemparkan kepada saya dari semua arah sepanjang pertunangan saya. Walaupun sekarang, ketika berusia 23 tahun, saya masih menghadapi reaksi tidak selesa ketika mengenalkan suami. Sekiranya saya dapat kembali dan bercakap dengan diri saya yang berusia 19 tahun, saya akan meminta nasihat dengan sebutir garam. Akan ada banyak nasihat yang tidak boleh anda minta setelah anda memutuskan untuk berkahwin muda. Sebahagian daripadanya akan mengerikan dan melanggar undang-undang, dan sebahagian daripadanya akan berlaku dan penting. Pastikan anda benar-benar mendengar nasihat, tetapi jika anda tidak setuju, jangan menyerapnya. Setiap keadaan berbeza, dan setiap individu mendasarkan nasihat mereka pada pengalaman peribadi. Mempelajari cara mendengar tetapi tidak menerima nasihat dari luar adalah kemahiran yang akan berguna untuk seumur hidup anda, jadi peluklah.

Jangan membandingkan diri anda dengan orang lain

Sangat mudah untuk terjebak dalam perangkap perbandingan ketika anda berkahwin muda. Saya mendapati diri saya sentiasa ingin menjadi seperti itu pasangan suami isteri yang lebih tua yang hidup bersama, dan saya merasa malu apabila tidak menghayati perkara itu. Saya dapat membandingkan kehidupan kita dengan kehidupan rakan kuliah tunggal saya yang tidak perlu mendaftar masuk dengan sesiapa sahaja dan dapat melakukan apa sahaja yang mereka mahukan. Saya membandingkan hubungan kami dengan hubungan pasangan suami isteri muda lain yang 'kelihatan' lebih bahagia dan lebih jatuh cinta.

Setelah bertahun-tahun membandingkan, akhirnya saya terfikir bahawa ini adalah lubang arnab yang saya tidak mahu terus jatuh. Pasangan suami isteri yang lebih tua mempunyai masa bertahun-tahun untuk bersegerak dan menyelesaikan masalah, jadi sudah tentu kami belum berada di sana. Rakan-rakan bujang saya mempunyai banyak kebebasan, tetapi mereka juga tidak mempunyai pasangan dan teman baik yang mereka dapat tidur malam setiap malam. Rakan-rakan saya yang juga berkahwin muda pasti gembira (yang merupakan perkara baik), tetapi saya yakin mereka mempunyai barang yang mereka perjuangkan seperti kita semua. Membandingkan tidak membawa kita ke mana-mana dan tidak mencapai apa-apa. Sekiranya saya bersungguh-sungguh untuk mencari kebahagiaan saya sendiri ketika saya membandingkan dan menggigit, hubungan saya akan menjadi lebih sihat lebih cepat. Semasa saya dewasa, saya menyedari bahaya membandingkan dan memilih untuk memberi tumpuan untuk memperbaiki kehidupan saya.

Raikan! Anda hebat

Perkahwinan muda tidak sesuai untuk semua orang, tetapi ia sesuai untuk kita, dan ini sangat mengejutkan. Saya mempunyai pasangan yang menyokong hadiah unik dan individu saya. Dia ingin mencapai impian saya, dan memberi saya ruang untuk mengubah dan mempersoalkan perkara ketika saya semakin tua. Kami tidak menahan satu sama lain dengan cara apa pun.

perkara yang menyeronokkan untuk dilakukan pada malam tahun baru untuk pasangan

Perkahwinan adalah perkara paling sukar yang pernah saya lakukan, dan sejauh ini adalah yang paling bermanfaat. Tidak kira betapa mengecewakannya dan tidak kira seberapa teruk krisis kehidupan suku saya, saya masih mendapat rama-rama ketika saya berjalan melalui pintu selepas bekerja dan merangkul suami saya. Itu sesuatu untuk diraikan, dan saya merancang untuk meraikannya setiap hari sepanjang hayat saya. Rachel O'Connor-Wiegel mula menulis di sekolah menengah dan secara aktif mengusahakan cara untuk mengubah minatnya untuk menulis menjadi kerjaya sejak itu. Dia tinggal di Portland, ATAU bersama suaminya Troy dan Maltipoo Vox, dan seperti banyak orang Portland menganggap memburu vanila latte yang sempurna sebagai salah satu hiburan kegemarannya. [Gambar melalui ABC]